Abrin

Posted: 30 Desember 2009 in Kamus Gizi
Tag:, , ,

Abrin adalah senyawa lektin toksik yang terdapat pada tanaman sogok telik (Abrus precatorius) dan jarak (Ricinus sp). Dosis letalnya (mematikan) sekitar 1 ug per kg berat tubuh, BM=65000.

Abrin dikenal sebagai  racun yang ditemukan dalam biji-biji tanaman yang disebut kacang rosario atau jeguirity kacang polong. Abrin serupa dengan ricin, sebuah toksin yang ditemukan dalam bibit  tanaman minyak jarak .

Sifat-sifat Fisik

Abrin dapat dibuat dalam bentuk bubuk, kabut, sebuah pelet, atau dapat dilarutkan dalam air warnanya putih kekuning-kuningan warnanya.  Abrin adalah zat yang stabil, yang berarti bahwa dapat bertahan untuk waktu yang lama dalam lingkungan meskipun kondisi ekstrim seperti yang sangat panas atau sangat dingin suhu.

Penggunaan

Abrin  kadang-kadang digunakan sebagai obat herbal.  Benih kacang rosario telah digunakan untuk membuat perhiasan manik-manik, yang dapat mengakibatkan keracunan jika abrin bibit dikunyah dan menelan ludah.  Abrin memiliki beberapa potensi kegunaan medis, seperti dalam pengobatan untuk membunuh sel kanker.

Toksisitas

Abrin bekerja dengan menembus sel-sel tubuh dan menghambat sintesis protein sel.  Dengan melekat pada sebuah rantai karbohidrat pada permukaan sel, molekul yang abrin jangkar itu sendiri ke sel, yang kemudian tertelan dan masuk ke bagian dalam sel dimana bereaksi dengan subunit ribosomal dan mengganggu proses sintesis protein normal dari sel.  Tanpa protein, sel-sel tidak dapat bertahan hidup.  Ini berbahaya bagi tubuh manusia dan dapat berakibat fatal. Keparahan efek keracunan Abrin bervariasi pada sarana paparan substansi (apakah dihirup, ditelan, atau disuntikkan).

Tanda dan gejala abrin eksposur

Gejala utama keracunan abrin tergantung pada rute eksposur dan dosis yang diterima, walaupun banyak organ dapat terpengaruh dalam kasus yang parah. Gejala awal keracunan oleh abrin terhirup dapat terjadi dalam waktu 8 jam pemaparan.  Setelah menelan abrin, gejala awal dapat terjadi dalam waktu kurang dari 6 jam, tetapi biasanya ditunda selama 1 sampai 3 hari.

Penghirupan

Dalam beberapa jam menghirup abrin jumlah yang signifikan, kemungkinan akan gejala ganguan pernapasan pernapasan demam, batuk, mual, dan sesak di dada.  Berat berkeringat dapat mengikuti serta  edema paru. Hal ini akan membuat lebih sulit bernapas, dan mungkin kulit membiru. Kelebihan cairan di paru-paru akan didiagnosis oleh x-ray atau dengan mendengarkan dada dengan stetoskop. Akhirnya, tekanan darah rendah dan gagal pernafasan dapat terjadi, yang menyebabkan kematian.

Penelanan

Jika seseorang menelan sejumlah besar abrin, ia akan  muntah  dan diare yang bisa jadi berdarah. Dehidrasi berat mungkin hasilnya, diikuti oleh tekanan darah rendah. Tanda-tanda atau gejala lain mungkin termasuk halusinasi  kejang, dan darah dalam urine. . Dalam beberapa hari, orang itu hati , limpa dan ginjal  mungkin berhenti bekerja, dan orang itu akan mati.

Penyerapan

Abrin dalam bentuk bubuk atau kabut dapat menyebabkan kemerahan dan rasa sakit dari kulit dan mata.  Kematian akibat keracunan abrin bisa dilaksanakan dalam waktu 36 sampai 72 jam paparan, tergantung pada rute eksposur (inhalasi, pencernaan, atau suntikan) dan dosis yang diterima.  Jika kematian tidak terjadi dalam 3 sampai 5 hari, korban biasanya pulih.

Perawatan

Karena tidak ada penawar untuk abrin, faktor yang paling penting adalah menghindari paparan abrin di tempat pertama, jelas.  Jika pemaparan tidak dapat dihindari, faktor yang paling penting adalah kemudian mendapatkan abrin off atau keluar dari tubuh secepat mungkin.  Keracunan Abrin diperlakukan dengan memberikan perawatan medis yang mendukung korban untuk meminimalkan efek dari keracunan. Jenis mendukung perawatan medis akan tergantung pada beberapa faktor, seperti rute oleh korban yang diracuni (yaitu, apakah keracunan adalah dengan inhalasi, penelanan, atau kulit atau mata terkena).  Perawatan dapat mencakup langkah-langkah sebagai korban membantu bernapas, memberikan mereka infus, memberi mereka obat untuk mengobati kondisi seperti kejang dan tekanan darah rendah, memerah perut mereka dengan arang aktif (jika abrin sangat baru-baru ini telah ditelan), atau mencuci mereka Referensi

  1. Dickers KJ, Bradberry SM, Rice P, Griffiths GD, Vale JA (2003). Dickers KJ, Bradberry SM, Rice P, Griffiths GD, Vale JA (2003). “Abrin poisoning”. Toxicological reviews 22 (3): 137–42.  : 10.2165/00139709-200322030-00002 . PMID 15181663 . “Abrin keracunan”. Toksikologi review 22 (3): 137-42. DOI: 10.2165/00139709-200322030-00002. PMID 15181663.
  2. Makfoeld Dj, Marseno WD, Hastuti P, Anggrahini S, Raharjo S, Sastrosuwignyo S, Suharjo, dkk. (2002). Kamus IstilahPangan dan Nutrisi. Yoryakarta: Kanisius.
  3. Overview at Centers for Disease Control and Prevention Overview di Pusat Pengendalian dan Pencegahan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s